Opster Korem 172/PWY Berlangsung Mulai 2 Agustus Sampai 30 September

Editor: romi syah author photo


dailysatu.com - Korem 172/PWY melaksanakan kegiatan Operasi Teritorial (Opster) TNI TW-III TA. 2022 di Kenyam Kabupaten Nduga. Pembukaan Opster dipimpin langsung oleh Komandan Korem 172/PWY Brigjen TNI J.O Sembiring, bertempat di Aula Makorem 172/PWY, Selasa (2/8).


Kegiatan Opster Korem 172/PWY akan dilaksanakan sejak tanggal 2 Agustus sampai dengan 30 September 2022, melibatkan sebanyak 150 orang personel dari TNI, Kepolisian, Pemkab dan Masyarakat. Adapun sasaran fisik meliputi pembangunan 7 unit kios masyarakat ukuran 3x4 meter, perehaban 1 unit Gereja Kemah Injil dan pembangunan 1 unit Kandang Babi.


Sedangkan sasaran non fisik meliputi melaksanakan pembimbingan teknologi kerajinan dan masakan, melaksanakan sosialisasi ekonomi rumah tangga, sosialisasi wasbang dan bela negara, memberikan penyuluhan pertanian serta pembagian sembako di masing-masing sasaran Opster.  


Danrem 172/PWY mengatakan, Opster kali ini berbeda dengan yang lalu. "Sesuatu yang berbeda karena Opster dilaksanakan di lokasi dimana Kelompok Separatis Teroris (KST) berada. Jadi kita ingin membangun di daerah ini," ujar Danrem. 


Dikatakan, untuk pelaksanaan Opster kali ini didukung oleh Pemerintah Daerah Kabupaten Nduga. "Sebelumnya Pemkab telah memberikan bantuan modal bagi pelaku UMKM. Sehingga menurut kami perlu membantu  dibangun  kios-kios. Namun tidak semuanya karena dana kami juga terbatas, " ujarnya.


Dijelaskannya juga, dalam waktu dekat akan dilaksanakan kegiatan Gebyar Mama-mama Papua Mampu. "Dalam kegiatan ini mama-mama akan mengikuti pelatihan dan bimbingan tekhnis (Bimtek). Setelah itu kami berharap instansi terkait dapat meluncurkan bantuan UMKM bagi mama-mama ini, " ujar Danrem.


Pembukaan Opster ini dirangkaikan dengan tatap muka Danrem 172/PWY bersama tokoh agama di wilayah Korem 172/PWY.


Seperti yang diketahui di wilayah Kab. Nduga masih ada kelompok yang bersebrangan dengan NKRI, untuk itu Danrem meminta dukungan dan peran serta para Tokoh Agama dalam menyukseskan kegiatan Opster ini.


“Kesuksesan Opster ini perlu adanya keterlibatan Tokoh Agama dan Tokoh Adat untuk memberikan himbauan dan pemahaman kepada masyarakat untuk membangun Papua yang aman, adil, makmur dan sejahtera dengan mendukung penuh program Pemerintah dalam rangka membangun Papua yang lebih baik,” tandas Danrem.(rel)

Share:
Komentar

Berita Terkini