Bupati Humbahas Minta Pemuda Katolik Andalkan Tuhan Jika Ingin Jadi Pemimpin

Editor: dailysatu author photo

Teks foto: Bupati Humbahas, Dosmar Banjarnahor didampingi Pastor Yanuarius SVD, dan Chandra Mahulae saat membuka kegiatan pelatihan kepemimpinan kristiani orang muda Katolik.
dailysatu.com - Jika ingin menjadi pemimpin, andalkan Tuhan bukan mengandalkan orang lain ataupun diri sendiri. 

Hal itu diungkapkan Bupati Humbang Hasundutan (Humbahas), Dosmar Banjarnahor saat membuka kegiatan pelatihan kepemimpinan kristiani orang muda Katolik, didampingi Pastor Yanuarius SVD, dan Chandra Mahulae selaku Moderator Kepemudaan, Minggu (10/4/2022).

Acara yang bertempat di Aula Paroki St Fidelis Doloksanggul diikuti 100 orang peserta yang merupakan perwakilan dari 28 Gereja Katolik Stasi se-Paroki St Fidelis Dolok Sanggul.

Sebelumnya, dalam sambutannya, Bupati menyampaikan apresiasi atas kegiatan itu, dimana sebagai tonggak awal pembinaan generasi muda untuk menjadi pemimpin bangsa yang akan datang.

Menurutnya, untuk menjadi pemimpin ia memperkenalkan suatu model kepemimpinan kristiani seperti yang dipraktekan oleh Tuhan Yesus dahulu. Dalam kepemimpinan Tuhan, diminta harus mengandalkan Tuhan. 

Untuk itu, ia mengharapkan kepada kaum pemuda Katolik untuk menjadi pemimpin harus ditempa dalam dunia kerohanian dengan sering membaca kitab suci. 

"Dari kerohanian akan tumbuh prinsip  mengandalkan Tuhan. Dengan kekuatan kerohanian itu, akan mencul prinsip karena kita sering membaca kitab suci. Jadi, kita harus menyiapkan diri kita sejak dini," ungkapnya.

Sebelumnya, salah satu pemuda Katolik memberikan pertanyaan kepada Bupati Dosmar, soal menjadi seorang pemimpin itu apakah harus dipersiapkan ?atau sudah ada sejak lahir?

" Saya dulu tidak terpikirkan menjadi Bupati. Karena masa sekolah biasa-biasa saja , tidak menonjol tidak pernah rangking kelas. Kehidupan orang tua miskin," ceritanya.

Dikatakan Dosmar, tidak ada pemimpin yang tiba-tiba muncul. Tetapi, jika mau sukses harus belajar , dan belajar. Serta mengandalkan Tuhan dalam proses hidup.

Lanjut Dosmar menambahkan, seorang pemimpin dimulai dari menghargai hal - hal yang sederhana hingga hal-hal yang besar dan memulainya dari diri sendiri dengan mengandalkan Tuhan. 

" Kalau mau jadi seorang pemimpin itu, ya harus yakin. Jangan dulu dengan hal-hal yang besar , minimal bisa jadi pemimpin untuk diri sendiri. Kalau kita bisa mengendalikan diri untuk mengatur hidup dan langkah-langkah kita dengan baik, itulah bibit sebagai calon seorang pemimpin," kata Dosmar.

Disisi lain, ia menyebutkan, permasalahan yang banyak dialami sebagai calon pemimpin selain soal percaya diri, yakni soal ketidakpahaman seseorang dengan apa yang harus dilakukan dan dipersiapkan untuk mencapai keinginan.

Ia juga menjelaskan, bahwa orang yang tidak punya kemampuan cenderung lebih memilih menyalahkan orang lain menutupi kekurangannya dari pada cari solusi.

"Banyak dari kita yang tidak menguasai banyak hal, itu yang membuat kita tidak percaya diri. Kesimpulannya, kalian harus banyak belajar dan andalkan Tuhan," ujarnya.

Dosmar mengisahkan, program jagung pada tahun 2018 lalu, sampai-sampai dibilang Bupati jagung. Namun, karena sudah ditempa dunia kerohanian dan tumbuh prinsip mengandalkan Tuhan. 

Sebagai pemimpin Kabupaten Humbahas, ia tidak pernah goyang dengan dinamika-dinamika tersebut.

"Itu tadi kita mengandalkan Tuhan dan percaya. Sekarang, bisa kita lihat pertanian di Humbahas, masyarakat sudah beralih bertani jagung," jelasnya.

Kemudian, ia mengisahkan program penerapan pembelajaran metode gasing kepada guru dan siswa. Serta, Pemerintah Humbahas sebagai kabupaten/kota terbaik 1 (satu) penilaian pencapaian pembangunan infranstruktur pelayanan dasar di Provinsi Sumatera Utara pada tahun 2021.

Dikatakanya, dari program penerapan metode gasing, hingga pemerintah mendapatkan penilaian pencapaian itu juga muncul dinamika-dinamika.

" Tapi karena kita percaya dan mengandalkan Tuhan, kita sudah punya prinsip. Lihat yang terjadi ketika saya menerapkan metode pembelajaran gasing ada siswa ditingkat sekolah dasar warga Pollung dulunya bodoh, sekarang sudah terdepan di sekolahnya," ucapnya.

" Sekaitan penilaian pencapaian pembangunan infranstruktur pelayanan dasar di Provinsi Sumatera Utara pada tahun 2021, itu hak dan tidak benar. Tapi, kita lihat sendiri Pemerintah Provinsi yang menilai infranstruktur yang kita bangun sudah sejauhmana. Jadi, untuk menjadi pemimpin harus ditempa dalam dunia kerohanian dulu. Agar iman kita tidak goyang. Percayalah, kalau kita mengandalkan Tuhan, bukan mengandalkan orang lain dan diri sendiri," pungkasnya.

Pastor Yanuarius, SVD selaku Moderator Kepemudaan didampingi para Suster, Frater dan Pengurus Gereja Paroki St. Fidelis Doloksanggul mengucapkan apresiasi, dan terimakasih atas kehadiran  Bupati Dosmar Banjarnahor yang telah memberi motivasi, dimana kehadiran ini sangat berharga untuk menumbuhkan kepemimpinan orang muda Katolik.

" Kita tidak bisa mengubah dunia kalau tidak sekarang , dari hal hal yang kecil sebagaiman juga yang disampaikan oleh bupati," ucap Pastor Yanuarius.

Disamping itu, beberapa diantara pelatihan, Antonius Aritonang peserta latihan kepemimpinan kristiani dari Stasi Sibuluan dan Barita Nababan mewakili Gereja Paroki Doloksanggul, mengungkapkan bahwa lewat kegiatan hari ini akan semakin meningkatkan peran Orang Muda Katolik untuk mendukung program Pemerintah khususnya pertanian.(Carlos)

Share:
Komentar

Berita Terkini