Kunker Ke Ponpes Sidikalang, Stafsus Wapres: Santri Adalah Pintu Masuk Untuk Merekatkan Perbedaan

Dibaca:
Editor: dailysatu author photo

dailysatu.com - Staf khusus Wakil Presiden (wapres) RI Arif Rahman SH didampingi Asisten staff khusus Wapres, Mohammad Dong mengadakan kunjungan kerja ke kabupaten Dairi yang diterima langsung oleh Bupati Dairi Dr.Eddy Keleng Ate Berutu bersama unsur forkompimda di pendopo bupati Dairi, Kamis (03/06/2021).

Kunjungan ini diawali dengan ramah tamah dan dilanjutkan dengan jamuan makan siang, sebelum bertolak menuju Pondok Pesantren (ponpes) Sidikalang di Kelurahan Sidiangkat dan dilanjutkan dengan kunjungan ke Kampung Ulos dan Rumah Tanggal di kecamatan Silahi Sabungan sore harinya. 

Di Ponpes, Arif Rahman dalam sambutannya dihadapan pimpinan ponpes, Riswal Gajah dan juga pengurus yayasan ponpes mengatakan dirinya besar dan dididik di pesantren.

"Saya besar dan dididik di ponpes  Matltul Anwar, meskipun saya adalah alumni  Universitas Tarumanegara yang dominan teman saya  saat itu adalah saudara kita Tionghoa yang beragama Katholik. Tapi saya yakin, bahwa pada intinya agama mengajarkan kita kebaikan, " kata Sekjend MPN pusat Pemuda Pancasila ini.

"Saya berharap santri tidak hanya mengerti agama, tapi juga harus mengerti teknologi,  berdagang dan jadi orang yang bisa mengerti apa saja. Santri adalah pintu masuk untuk merekatkan perbedaan. Agama menjadi kebutuhan pribadi yang mencerminkan hubungan kita dengan Tuhan, tapi kita juga perlu meningkatkan hubungan dengan sesama untuk melahirkan nilai kebangsaan" katanya. 

Sementara itu, Bupati Dairi menyampaikan dalam sambutannya menyampaikan sejarah singkat ponpes Sidikalang. Bupati menyebut bahwa ponpes ini merupakan satu-satunya pondok pesantren di kabupaten Dairi yang berciri khas pengajaran kombinasi antara modern dan salafi.

"Pendirian ponpes berawal dari ide para tokoh-tokoh umat Islam kabupaten Dairi, untuk memberantas buta agama dan kekhawatiran terjadinya pemurtadan umat islam sekaligus menjadi syi'ar Islam di kabupaten Dairi pada khususnya dan Sumatera Utara pada umumnya", kata Bupati.

Diakhir sambutannya, bupati berharap kunjungan kerja di ponpes dapat memberikan semangat, motivasi kepada segenap pengurus yayasan dan para santri dan santriwati dalam mengembangkan  eksistensinya meningkatkan kreativitas santri agar dapat bersaing dengan ponpes yang ada di Sumatera Utara.

"Saya berharap bapak dapat melihat permasalahan yang ada di ponpes ini dan memberikan masukan bagaimana kami harus melangkah yang baik ke depannya  demi kemajuan ponpes ini dan kemajuan kabupaten Dairi ke depan, sesuai visi misi kami mewujudkan Dairi yang unggul mensejahterakan masyarakat dalam harmoni keberagaman, " pungkas bupati.

Sebelumnya Pimpinan ponpes Riswal Gajah menjelaskan dengan  jumlah santri sebanyak 784  dan tanaga guru 71 orang, tentu tidak luput dari berbagai tantangan. Bahkan Ia menyebut ponpes membuka pengolahan tahu tempe dan toko serba ada untuk  membantu ekonomi pesantrean.

"Sejak dibuka tahun 1987, tantangan terbesar adalah minimnya sarana dan prasarana ruang kelas, tempat tinggal santri atau asrama bahkan sudah kurang layak sehingga membutuhkan perhatian besar. Kami berharap dengan pertemuan ini wajah pesantren kelak sudah berubah menjadi lebih baik,"ujar Riswal.

Riswal tidak lupa memaparkan berbagai prestasi santrinya dalam berbagai bidang termasuk bidang olahraga.

Usai pertemuan di ponpes staf khusus wapres dan rombongan beserta rombongan bupati diajak oleh pimpinan ponpes untuk panen kopi milik ponpes yang jaraknya tidak jauh dari ponpes.(ds/Hartono)

Share:
Komentar

Berita Terkini