Pj Bupati Labuhanbatu Akan Laporkan video Hoax Berlogo Pemkab Labuhanbatu Jelang PSU

Dibaca:
Editor: dailysatu author photo

dailysatu.com - Pj Bupati Kabupaten Labuhanbatu Muliyadi Simatupang S.Pi M.Si, tekankan kepada Aparatur Pemerintah Daerah Kabupaten Labuhanbatu Kepling, Kadus, Lurah, Kades dan Camat untuk bersikap netral dalam Pemilihan Suara Ulang (PSU) Pilkada serentak Kabupaten Labuhanbatu pada 24 April mendatang.

Hal ini disampaikanya pada saat memimpin rapat persiapan PSU di ruang rapat Bupati Labuhanbatu jalan SM.Raja Rantau Prapat kecamatan Rantau Selatan Senin 12/4/2021.

“Ada hukum pidana penjara satu sampai enam bulan apabila kita terbukti melakukan intervensi atau penekanan terhadap pemilik hak suara pada pilkada, ini bukan hoax,” ucap Pj Bupati.

“Terutama bagi Kepling, Kadus, Kades dan Lurah, bersikaplah netral jangan lakukan intervensi, iming iming politik uang kepada masyarakat kita, biarkan mereka memilih sesuai pilihan hati nurani mereka, dan ini semua dalam pantauan penegak hukum, Kapolres akan menindak tegas terhadap siapapun yang terlibat melakukan kesalahan kesalahan di PSU nanti,” tegas Pj Bupati.

Pria kelahiran Pematangsiantar ini berharap kepada seluruh unsur forkopimda untuk selalu berkordinasi guna mensukses PSU nanti, terutama kita seluruh ASN, seluruh gerak kita sudah dalam pengawasan dari pihak keamanan dan pemerintah pusat.

“Jadi saya tegaskan sekali lagi bersikaplah netral dan jangan mempengaruhi dan mengintervensi siapapun juga untuk memihak kepada pilihan kita,” lanjutnya.

Selain Pj Bupati Labuhanbatu Mulyadi Simatupang, S.Pi, M.Si, Rapat tersebut juga diikuti Sekdakab Labuhanbatu Ir. Muhammad Yusuf Siagian, MMA, Asisten 1 Drs. Sarimpunan Ritonga M.Pd, Camat, Lurah, Kepling, dan Kadus yang terdata dalam lokasi PSU.

Seleng beberapa hari mendekati Pemilihan Suara Ulang (PSU) Pemilihan Bupati dan Wakil Bupati Labuhanbatu 2020 di 9 TPS beredar beredar video menggunakan logo Pemkab Labuhanatu berbau politik dan aktor atau/ artisnya ibu-ibu yang mengaku istri ASN.

Video itu, viral dan dibagikan warga Labuhanbatu di dinding facebook. Sehingga mengundang komentar dan perhatian dikalangan masyarakat (publik) dan kalangan aktivis serta wartawan menilai Pemkab Labuhanbatu melanggar peraturan karena tidak netral dalam PSU serentak di Kabupaten Labuhanbatu pada tanggal 24 April 2021 mendatang.

Terkait polemik tersebut, Pj Bupati Kabupaten Labuhanbatu Muliyadi Simatupang S.Pi M.Si melalui Plt. Diskominfo Kabupaten Labuhanbatu, Rajid Yulianwan, S.Kom membantah dan menegaskan pihak Pemkab Labuhanbatu tidak membuat konten video dan tidak bertanggung jawab menjelang PSU Pilkada Labuhanbatu 2020 pada tanggal 24 April 2021 mendatang.

“Insya allah kami ASN di Pemkab. Labuhanbatu selalu menjaga netralitas sesuai yang di amanahkan peraturan dan perundang-undangan, maka dengan itu kami nyatakan itu bukan pihak Pemkab Labuhanbatu yang membuatnya,” ujar Plt. Diskominfo Kabupaten Labuhanbatu, Rajid Yulianwan, S.Kom kepada wartawan melalui WhatsApp, Rabu (21/04/2021) sekitar 04.33 WIB.

Menurutnya, setiap video seluruh kegiatan Pemkab Labuhanbatu akan di share di media sosial Dinas Kominfo Pemkab. Labuhanbatu dan tidak akan menyinggung soal Pilkada, apalagi menjelang PSU di 9 TPS yaitu : TPS 005, TPS 007, TPS 009, TPS 010, dan TPS 013 Kelurahan Bakaran Batu, Kecamatan Rantau Selatan dan TPS 009 dan TPS 017 Kelurahan Siringo-ringo, Kecamatan Rantau Utara dan TPS 003 Kelurahan Pangkatan, Kecamatan Pangkatan, dan TPS 014 Kelurahan Negeri Lama, Kecamatan Bilah Hilir.

Ketika ditanya tindakan apa yang diambil oleh Pj Bupati Kabupaten Labuhanbatu Muliyadi Simatupang S.Pi M.Si ?. Rajid Yulianwan menjawab, Pemkab. Labuhanbatu kami akan laporkan pada pihak yang berwenang.

Sementara, viral video itu publik menunggu pihak Bawaslu melakukan pemanggilan, pemeriksaan kepada Pemkab. Labuhanbatu dan Calon Bupati dan wakil Bupati Labuhanbatu dan aktor / artis dalam konten video tentang kebenaran video yang menggunakan logo Pemkab. Labuhanbatu itu. (Ds/Aji)

Share:
Komentar

Berita Terkini