Banjir Bandang di NTT, 84 Orang Meninggal Dunia 71 Orang Masih Hilang

Dibaca:
Editor: dailysatu author photo

dailysatu.com - korban Banjir bandang yang melanda Nusa Tenggara Timur (NTT) terus bertambah, data terbaru yang diterima ada 84 orang yang meninggal dunia.

Angka ini merupakan jumlah keseluruhan yang merujuk pada data terbaru yang disampaikan Wakil Gubernur NTT Josef Nae Soi pada.

"Korban jiwa total seluruhnya 84 orang dan dalam pencarian yang masih tertimbun 71 orang," kata Josef dalam konferensi pers yang digelar virtual, Senin (5/4/2021).

Josef mengatakan wilayah yang terdampak paling berat di antaranya adalah Flores Timur, Lembata, Kupang, dan Sabu Raijua. 

Hingga Senin sore, BNPB mencatat 15 orang luka-luka dan sebanyak 2.655 jiwa mengungsi. Selain itu, BNPB juga mencatat sebanyak 25 rumah rusak berat, 17 rumah hanyut, 114 rusak sedang, 60 rumah terendam, dan 743 rumah terdampak.

Selain itu, BNPB juga melaporkan sebanyak 5 jembatan putus, 40 titik akses jalan tertutup pohon tumbang, 1 fasilitas umum rusak, dan 1 kapal tenggelam.

Sebelumnya banjir bandang menerjang sejumlah kabupaten dan kota di NTT akibat cuaca ekstrem. Presiden Jokowi telah meminta agar BNPB dan sejumlah kementerian turut mengatasi bencana tersebut dengan cepat.

"Secara cepat melakukan evakuasi dan penanganan korban bencana serta penanganan dampak bencana," ujar Jokowi dalam keterangan tertulisnya.(red)

(Sumber berita CNN Indonesia)

Share:
Komentar

Berita Terkini