Kejahatan Perbankan, Para Saksi Sebut Terdakwa Riky Ada Beli Rumah & Mobil

Dibaca:
Editor: Heri dailysatu author photo
dailysatu.com - Sidang lanjutan ke tiga terdakwa kasus kejahatan perbankan yang digelar di Ruang Cakra 8, Pengadilan Negeri (PN) Medan, Jum'at (26/06/2020) menghadirkan 4 orang saksi.

Ke empat saksi membenarkan Riky Herison ada melakukan sejumlah transaksi ratusan juta, dalam transaksi pembayaran pembelian rumah dan mobil dalam persidangan yang digelar secara online.

Sebagaimana dituturkan Herbeth selaku Marketing Bipo Star Finance dan Ernawati karyawan showroom mobil di Jalan Krakatau dihadapan majelis hakim yang diketuai Immanuel Tarigan, Jaksa Penuntut Umum dari Kejari Medan, Nurhayati dan Penasehat hukum ketiga terdakwa membenarkan bahwa terdakwa melakukan transaksi jual beli mobil dengan kredit Minibus merek Mitsubishi Expander pada 2019.
Herbeth maupun Ernawati mengaku terdakwa Riky telah membayar Dp senilai Rp68 juta dengan cicilan perbulan Rp7 juta dengan pembayaran selama 2 tahun. Tak hanya itu, Herbeth juga menuturkan terdakwa baru bayar tiga kali, akibat kasus ini mobil tersebut disita sebagai barang bukti di Kejari Medan.

Mendengar itu, Ketua Majelis Hakim Immanuel pun mempertanyakan untuk kasus ini apakah ditanggung asuransi?, menjawab itu ia pun mengatakan tidak.

"Jadi kalau mobil mu mau kembali ya pulang berapa yang telah dibayarkan termasuk DP dan cicilan. Seharusnya kalian selektif dan tak sembarangan dalam mengeluarkan persetujuan jual beli," ucapnya.

Salah satu Hakim Anggota Dahlia dalam persidangan ini juga mengingatkan saksi soal kredit mobil agar tak sembarangan dalam melakukan penyitaan karena bisa dijerat pasal 365. Selain itu juga pihak leasing juga harus menjelaskan prasyarat dan meninjau lokasi tempat domisili sebelum akad jual beli.

Masih dalam persidangan itu, dua saksi lainnya dari pihak marketing perumahan Maryland District 88 di Jalan Marelan Tanah 600, ada perbedaan jawaban soal transaksi yang dilalukan dengan terdakwa Riky.

Tampak Charles selaku pemilik lahan perumahan Maryland District 88 tidak mengetahui soal transaksi, karena kalau untuk itu telah dilimpahkan kepada karyawannya Edy Tan.

Sebab, ia tahu ada masalah terkait uang yang dipergunakan Riky hasil dari kejahatan perbankan tidak tahu. Dan baru tahu ada masalah setelah pihak Mabes Polri mendatanginya.

"Jadi setahu saya rumah itu telah selesai pembayaran cicilan dan itu adalah milik Riky," ujarnya.

Terpisah, Edy mempertegas juga membenarkan soal transaksi antara pihaknya dengan terdakwa ada melakukan jual beli rumah berlantai 2 di Maryland.

Namun pernyataan Edy cukup mengejutkan, bahwa ia yakin kalau Riky berkemampuan karena bekerja di Asuransi.

"Namanya agen asuransi semuanya kaya-kaya,"ucap Edi.

Mendengar itu, Immanuel menyatakan tolong anda cabut pernyataan atau asumsi saudara karena kita tahu dengan kondisi pekerja agen asuransi bila dalam tiga bulan pertama mereka tidak mendapat nasabah langsung diberhentikan.

"Saudara jangan berasumsi, nanti saya hadirkan ahli asuransi. Jangan anda berdalih dengan pernyataan tersebut untuk menutupi kelalaian dari pihak properti, seharusnya pihak melakukan pengecekan sebelum melakukan transaksi. Inilah akibat mau mencari untung tanpa koreksi, sehingga apa yang telah dibayarkan itu tidak sah karena uang itu bersumber dari hasil kejahatan perbankan," ucap Ketua Majelis Hakim.

Usai mendengarkan keempat saksi untuk terdakwa Riky, maka majelis hakim menunda persidangan Selasa (30/06/20), dari pihak ahli IT perbankan.

Untuk kasus ini Riky tidak sendirian ada terdakwa lainnya Alianto dan Jonny Chermy. Dimana kegiatannya berhasil meraup keuntungan senilai Rp1.152.000.000.(Sagala)
Share:
Komentar

Berita Terkini