Bentrok Dua Kampung, 87 Rumah Ludes Dibakar Massa

/

/ Kamis, 06 Juni 2019 / 12.06 WIB
dailysatu.com - Bentrokan antar desa yang terjadi di Kecamatan Siotapina, Kabupaten Buton, Sulawesi Tenggara, masih mencekam.

Hingga kini, sebanyak 700 warga Desa Gunung Jaya, Kecamatan Siotapina, Kabupaten Buton, Sulawesi Tenggara,  mengungsi di Desa Laburunci, Kelurahan Kombeli, Kecamatan Pasarwajo, Kabupaten Buton.

Warga mengungsi sejak, Rabu (5/6/2019) kemarin, akibat rumahnya dibakar oleh sekelompok pemuda Desa Sampuabalo, Kecamatan Siotapina.

“Kemarin sekitar jam 2 siang, kami dengar bunyi bom. Kami langsung lari masuk ke hutan, kami tidak tahu bagaimana keadaan di kampung, kami larikan anak-anak dua orang,” kata seorang warga Desa Gunung Jaya, Mira, saat ditemuid di tempat pengungsian, Kamis (6/6/2019).

Saat peristiwa pembakaran terjadi, lanjut dia, ratusan warga Desa Gunung Jaya, ketakutan sehingga lari menyelamatkan diri di dalam hutan.

“Mereka (pemuda itu) mengamuk, pegang parang panjang, kami tidak punya-punya hanya lari saja, rumahku dibakar sudah hangus,” ujar dia.

Saat ini, warga Desa Gunung Jaya mengungsi di Desa Laburunci, Kelurahan Kombeli, Kecamatan Pasarwajo, yang jaraknya sekitar 25 kilometer dari lokasi kebakaran.

Bupati Buton, La Bakri mengatakan, saat ini 700 warga Desa Gunung Jaya mengungsi di rumah-rumah warga Desa Laburunci.

“Warga yang mengungsi masih terus berdatangan dan mengungsi di rumah-rumah warga untuk memudahkan penanganan bantuan,” ucap La Bakri.

La Bakri menambahkan, informasi yang masuk kepadanya, rumah yang dibakar sekelompok pemuda Desa Sampobalo bertambah menjadi 87 rumah.

“Alhamdulilah tidak ada korban jiwa. Saat ini yang mengungsi hanya orangtua dan anak-anak, yang tinggal di sana hanya anak muda untuk jaga-jaga,” kata dia.

Baik Pemda Buton dan taruna siaga bencana terus memberikan penangan bantuan kepada korban kebakaran.(ds/IT)
Komentar Anda

Berita Terkini