Direktur CV Anugrah Indo Raya Adukan FIF Group ke KPPU

/

/ Rabu, 13 Maret 2019 / 19.30 WIB

dailysatu.com-Merasa dirugikan saat mengikuti proses tender yang diduga sarat rekayasa, Direktur CV Anugrah Indo Raya, Ibnu Hajaruddin mengadukan manajemen perusahaan FIF Group ke Komisi Pengawas Persaingan Usaha (KPPU) RI Kantor Perwakilan Kota Medan, Rabu (13/3/2019).

Ibnu berharap, KPPU Medan dapat mengungkap dugaan kecurangan proses tender Alat Tulis Kantor (ATK) senilai Rp 1,3 M dan memberi saksi tegas.

Direktur CV Anugrah Indo Raya, Ibnu Hajaruddin usai menyerahkan berkas pengaduan ke KPPU Medan,  mengatakan, adapun dasar pengaduan karena pihak FIF Group diduga melakukan proses tender penuh kejanggalan.

Diuraikan Ibnu Hajaruddin, pada November Tahun 2018 lalu, pihaknya mengikuti proses tender ATK di perusahaan FIF Group. Pada saat itu dianjurkan agar pendaftaran melalui online.

Ketentuan tersebut diikuti pihak CV Anugrah Indo Raya. Namun ditengah perjalanan proses tender melalui online bermasalah dan dianjurkan supaya penawaran diganti menjadi manual. Bahkan, pihak FIF meminta email dan pasword peserta vendor termasuk milik CV Anugrah Indo Raya.

"Mulai saat itu kita sudah curiga, apalagi pengumuman proses tender yang seharusnya 15 Desember 2018 ternyata terus molor," sebut Ibnu.

Ternyata, kata Ibnu Hajaruddin, pengumuman proses tender keluar pada 6 Maret 2019. Namun, dalam pengumuman nama pemenang tidak mencantumkan nilai tender.

Disebutkan Ibnu, proses tender terkesan main main dan diduga terjadi persekongkolan. Pada kesempatan itu Ibnu berharap KPPU Medan dapat memfasilitasi adanya transparansi serta memberikan sanksi tegas kepada pelaku curang. Ibnu berharap ke depan jangan terjadi lagi hal hal seperti itu.

"Kita sangat dirugikan waktu dan pikiran. Harapan kita ke depan jangan ada lagi vendor lain yang dirugikan," papar Ibnu. (ds/romisyah)
Komentar Anda

Berita Terkini